Panasnya situasi politik Pilpres 2019 telah membelah publik di Tanah Air menjadi dua kubu. Dalam perbincangan lazim soal politik belakangan ini, kubu pendukung capres 01 dilabeli sebagai cebong, sedangkan pendukung capres 02 sebagai kampret.

Dua kubu ini saling serang dan saling mengkritisi kubu lawan. Ternyata dari sisi studi neuroleadership, kecenderungan pemilihan politik memungkinkan untuk dipetakan.

Ahli otak dan neurosains Indonesia, Taruna Ikrar, mengungkapkan di Amerika Serikat ilmu neuroleadership sudah mampu memetakan kecenderungan politik seseorang dengan studi berbasis otak. Bahkan, studi neuroleadership sudah mampu memolakan kecenderungan politik untuk tujuh turunan alias tujuh generasi.

Guru Besar di Pacific Health Sciences University, California, Amerika Serikat, ini menuturkan studi pengukuran otak dan kaitannya dengan pilihan politik sudah mulai muncul sejak Barack Obama terpilih menjadi pemimpin Negeri Paman Sam pada 2008.

“Sejak terpilihnya Obama pada 2008, John Hopkins University melakukan riset khusus tentang kecenderungan politik. Hasilnya mencengangkan, di mana parameternya melihat genetik dan kecenderungan pemilihan,” kata Taruna, dalam senimar Gagasan Indonesia Modern Berbasis Neuroleadership di Jakarta Selatan, Rabu 26 Februari 2019.

Ia menuturkan, sejak itu studi otak untuk kecenderungan pemilihan politik di Amerika Serikat makin menarik. Buktinya, pada 2016, muncul hasil riset baru yang terkenal dengan studi red and blue brain. Studi mampu melihat kecenderungan pemilihan politik warga Amerika Serikat sampai tujuh generasi.

“Dari riset itu ditemukan orang yang pilih Partai Demokrat itu daerah korteksnya punya densitas tinggi, lebih banyak syarafnya. Kalau di Partai Republik itu terbalik, di bagian sublimbik itu lebih tebal dibanding korteks,” jelas Taruna, yang merupakan pakar otak RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat ini.

Taruna menjelaskan, pola tersebut menunjukkan, Partai Republik lebih banyak dipilih warga dengan ekonomi kelas atas. Makanya, kata pria asal Makassar, Sulawesi Selatan itu, saat Donald Trump terpilih jadi presiden, orang kaya Amerika mendesak pemerintahan Negeri Paman Sam jangan banyak memungut pajak.

Sebaliknya, Partai Demokrat merupakan pilihan warga menengah ke bawah. Maka tak heran persoalan kecenderungan isu imigran luar biasa dalam kelompok ini.

“Jadi berdasarkan studi itu, pemilihan politik bukan hanya membentuk pattern tertentu tapi sirkuit pemilihan tertentu,” tutur dia.

Taruna menuturkan, hasil studi otak untuk pemilihan politik di Amerika Serikat itu memungkinkan terjadi di Indonesia. Pemilihan politik atau kecenderungan pada calon tertentu sudah bisa dipetakan.

“Jadi pertarungan politik di negeri ini, boleh saja itu terjadi (nanti) beberapa generasi terbentuk pattern dan skema tertentu,” tutur Taruna. (ali)

Artikel ini ditulis oleh Tim Viva dan telah tayang di viva.co.id dengan judul Pilihan Politik Bisa Dipetakan sampai Tujuh Turunan, https://www.viva.co.id/digital/digilife/1125362-pilihan-politik-bisa-dipetakan-sampai-tujuh-turunan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *